Matematika Allah

Standard

Di sekolah belajar matematika kan? Tapi yakin deh matematika yang satu ini ga diajarin di manapun. Kalau versi matematika sekolah 1+1 sama dengan dua, versi matematika yang ini belum tentu, bisa jadi sembilan, seratus, seribu, semilyar, dua triliun atau lebih. Matematika Allah.

Kok bisa? Bisa banget kok. Entah gimana ngitungnya, aku nggak tau, tapi rejeki dari Allah kan memang susah ditebak. Ceritanya tahun kemaren aku pengen korban pas Idul Adha, sejak nikah sama sekali belum pernah karena memang nggak ada dana. Patungan sama suami, lalu ya sudah mengalir begitu saja. Gak lama, KPR yang sudah 5 bulan ga ada kejelasan diapprove atau enggak, tiba-tiba diapprove. Subhanallah. Harga kambing paling 1.5 juta, tapi akhirnya bisa tinggal di rumah sendiri itu nggak ternilai harganya *ambil tissue, mewek*. Pengalaman ngajuin KPR buat pasangan yang tidak bergaji tetap itu sungguh wow sebenernya, kapan-kapan cerita lagi deh😀.

Setiap bulan, kalo lagi ada uang, biasanya aku kirimin adek2ku jatah bulanan. Ga gede, 100-300 ribu aja per orang. Waktunya ga jelas sih bisa awal bulan atau akhir bulan, tapi setiap abis ngirimin adekku, selalu ada kepuasaan batin, kelapangan rejeki lain, dan merasa bahagia banget. Kalo menurut ibuku sih karena uang yang aku kasih buat adekku itu bermanfaat buat menuntut ilmu (walopun aku yakin sih adek2ku yang satu kerjaannya makan di resto, satunya beli baju mulu hahaha :p).

Ya pokoknya Amin aja, semoga bener-bener bermanfaat. Kalo diitung materi, kebahagiaan dan kepuasan itu nggak ternilai. ABis ngasih jajan ke adikku, tiba-tiba Vio dihadiahi baju padahal ga lagi ultah, pernah juga kayak gitu. Pokoknya ada aja, ga ketebak, ga bisa diitung. Nyerah deh buat ngitung.

Dulu aku pernah sebel sama tukang parkir di Cibadak, kerjaannya ya nyamperin motor yang mau keluar tapi ga bantuin sama sekali. Pas suatu waktu dia ga ada, aku ga kasih uang parkirnya, seribu perak padahal. Tau ga hari itu aku kehilangan duit berapa? Seratus ribu! Dompet yang ga ada isi duitnya jatuh, tapi ditemuin tukang becak dan 100rb itu adalah uang jasa dia nelpon sana-sini. Kapok setelah itu, kalo sebel sama tukang parkir ya kasih seribu aja, kalo tukang parkirnya baik kasih dua ribu deh.

Duh, pas mau nulis ini takut-takut dibilang riya’. Jadi pengalaman terakhir ini diedit dan tidak akan disebarluaskan hehehe… Intinya, berbagilah dengan sesama, semakin bermanfaat, semakin baik untuk kita dan orang lain.

Aku yakin masa depan anak-anak kita ditentukan sama kebiasaan kita dari sekarang. Kalau dikasih makan pake uang haram, ya anaknya entah gimana. Makasih banget buat bapak dan ibuku udah kerja keras buat aku dan adek-adekku. *loh kok jadi pengen mewek sih, cengenggg…* Pasti bisa seperti sekarang, bisa makan enak, tidur di kasur empuk karena amalan orangtua juga, doa orangtua juga.

Untuk hal ini, sepakat sama Ust. Yusuf Mansur, semakin ikhlas semakin baik. Tapi, semua perlu dipertimbangkan juga. Kalau sama sekali ga ada duit buat makan, ya jangan maksain bersedekah. Apalagi kalo punya tanggungan anak dan istri, kasian kan.

Di twitter sering berseliweran twit-twit kayak begini. Ya aku sih ga sependapat kalo semua disedekahin, punya duit 50 ribu tinggal itu semua dimasukin kencleng masjid, trus anaknya nangis2 minta susu, aduh jangan kayak gitu dong! Percaya sama Allah sih harus, dan pasti, tetep pertimbanganlah, misal 20ribu buat anak, atau fifty fifty kan oke juga. Action katanya, tapi ga pake mikir? Jangan sampeee… Mikir juga bentuk syukur ke Allah.

Bahasannya serius amat? Iya, biar suatu saat kalo lupa, baca lagi trus inget. Jangan ditunda, berbagilah! Matematika Allah itu pasti, hanya kemampuan kita terbatas untuk memelajarinya🙂.

5 responses »

  1. Emang matematika Allah gak bisa diikutin, apalagi diperkirakan.
    Dan biasanya lebih terasa oleh yang bukan pegawai. Kalau pegawai macam aku ini kan biasa ‘ngandelin’ gajian, kadang lupa ngandelin Allah.

  2. Great post however , I was wanting to know if
    you could write a litte more on this topic?
    I’d be very grateful if you could elaborate a little
    bit further. Appreciate it!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s