Koran, Dulu dan Kini

Standard

Udah pada tahu kan ya kalau aku nyaris ga lulus dari Jurusan Jurnalistik, Universitas Padjadjaran. Akhirnya lulus juga sih, dengan titel S.Kom. alias sarjana kok mak-emak hihihi… Oya, aku angkatan dua ribu tiga dan bukan dua ribu sepuluh. I’m 27 years old, okay? Hihihi…

Boleh kan ya ngomongin skripsi? Skripsiku dulu tentang jaringan berita Jawa Pos, too bad waktu itu Dahlan Iskan belum jadi ‘apa-apa’. Di Bandung, siapa yang tahu sih Jawa Pos? Kalau saja aku baru skripsi sekarang-sekarang, mungkin akan lebih mudah menjelaskan ke dosen-dosen yang nggak tahu apa itu Jawa Pos. Ya sudahlah. Yang penting lulus aja, toh sekarang ijazah ga bisa dipake juga buat bumbu masak.

Kuliah di Jurnalistik bikin deket sama koran dong pastinya. Tiada hari tanpa baca koran. Ya iyalah itu sih terpaksa ya sebenernya, hampir tiap hari ada tugas laporan baca artikel, laporan mendalam, dan teman-temannya. Belum lagi harus bikin artikel yang ga mungkin bisa bagus tanpa baca koran.

Saking emosionalnya hubungan sama koran, aku pernah beli semua jenis koran di hari ulang tahunku. Dari Pikiran Rakyat sampai Seputar Indonesia, semua dibeli untuk errrr….dikoleksi. Maksudnya sih biar tahu apa yang terjadi di hari ulang tahunku, tapi kalau dipikir-pikir sekarang, busyet konyol deh!

Dunia jurnalistik cetak memang bikin jatuh hati dibanding jurnalistik TV atau radio. Itulah yang bikin superbete waktu di MetroTV, selalu merasa ini bukan tempatku. Pengennya sih kerja di media cetak lagi, tapi ehem keburu kepincut sama wartawan media cetak. Jadi nikah deh!

Jangan-jangan dulu aku naksir Najip gara-gara dia wartawan ya? Makanya aku selalu merasa disantet sama doi *pletak* mwahahaha… Nah, ketemu sama suami kan di Radar Bandung, jadi ya media cetak itu bener-bener berjasa dalam hidupku cieeee… Serius Ko?

Setelah dunia internet makin ngehits, aku masih menyarankan Najip buat langganan koran. Alasan pertama ya emang baca koran di internet itu ga enak ya, terbatas banget. Alasan ke-2 sih biar bisa mantengin promo supermarket tiap Jumat hahaha *emak-emak detected*. Yah pokoknya hari gini langganan koran di keluarga muda seperti kami (muda?) agak jarang kan? Mending juga buat registrasi Blackberry Internet Service kan?

Nah nah nah… Itu sih cerita masa lalu ya. Cinta sama koran sampai pindahan pun dibawa-bawa. Bagaimana cerita masa kini? Sekarang sih langganan koran udah berhenti per 1 Juni kemarin karena ga bisa dianter ke rumah. Tapiiii… Bukan itu poinnya.

Sekarang koran masih tetap menjadi favorit di rumah. Bukan lagi buat dibaca, tapi buat alas makan Vio, biar ga berjatuhan ke lantai. Secara kan lantai rumah baru di pel ketika bulan purnama, jadi koran penyelamat banget. Duh, jauh banget kan? Dulu dikoleksi sekarang diinjek-injek.

Selain buat alas makan, koran berguna juga untuk errrr…membungkus sayur sebelum disimpan di kulkas. Tujuannya biar sayuran ga cepet layu karena konon katanya kertas koran bisa mempertahankan suhu. Multifungsi juga ya koran tercintah ini.

Di masa kini, koran juga berhasil mendekatkan hubungan dengan tetangga. Jadi, tetangga yang butuh koran buat kliping (serius masih ada tugas kliping di SD sini), buat bungkus hantaran nikah, bungkus paket, atau alas gorengan langsung ketok rumahku buat minta koran.

Yang paling sensasional, sekarang koran bagiku jadi alat barter. Waktu sebel sama bapake Vio gara-gara koran berserakan di sembarang tempat, aku panggil tuh tukang rongsok yang lewat. Jual deh tuh koran-koran yang ada di rumah semuanya, laku dua belas ribu. Kebetulan ada tukang cobek lewat juga, aku beliin aja cobek 12rebu. Pas banget deh, koran abis, rumah bersih dan dapet cobek hahaha… *emak-emak dot com*.

Ternyata, bapak wartawan masih cinta sama koran. Doi ngambek sih, takut koran yang dikoleksinya ikut kejual. Walaupun ternyata koran koleksinya selamat, tetep aja sewot dong! Katanya, “Kalau kayak gitu (jualin koran ke tukang loak) bukan mahasiswa jurnalistik, tapi anaknya Mbak Sum (ibuku).” Oke deh kakak :p

Komentar ibuku pas aku cerita, “Dasar menantu perlu disunat lagi,” hahaha… No comment deh eike :p. Hyukkk…

Ternyata dunia motherhood membuat koran dulu dan kini begitu berbeda.

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s