Buntut Weaning

Standard

Hmmm… Judulnya buntut, tapi ga ngomongin makanan. Ini tuh bakal curhat tentang weaning Vio 3 minggu terakhir.

Udah pada tau kan kalau anak udah disapih, pasti nyari-nyari kegiatan lain untuk mengalihkan perhatian dari nenen. Vio pun begitu, dia jadi lebih banyak makan, ngemil, minum susu (sehari bisa sekotak 125ml lho! *aku takjub*).

Yang paling penting sih nyari-nyari metode yang cucok untuk memulai tidur. Ini berat ya kayaknya, biasa sebelum tidur nemplok tiba-tiba ga bisa itu kan tantangan banget, apalagi buat anak kecil. Vio baru mulai nemu cara tidur setelah tiga atau empat hari pascaweaning. Beberapa hari berikutnya dia udah mulai bisa minta tidur, minta makan, minta air putih banyak, dan minum susu. Semua masih pada jalurnya.

Tepat 10 hari setelah weaning, aku bawa Vio mudik ke Kediri naik kereta malem. Dia excited banget awalnya, tapi mendadak cranky pas kereta mau berangkat sekitar setengah 8 malam. Tiba-tiba nangis karena ayahnya ga ikut, dia mau ayahnya duduk di sebelahnya. Nangis-nangis lumayan lama, tapi bukan nangis teriak-teriak gitu sih syukurnya, cuma mewek-mewek ala Nikita Willy aja.

Dia mulai diem pas mbak-mbak di kereta nawarin makan. Mulai seneng lagi tuh ditawarin nasi goreng. Dia makan lumayan banyak, ada 10 suap kali ya. Udah makan, nangis lagi minta gendong. Udah gendong minta jalan-jalan. Dibawa jalan-jalan, takut karena ada orang berewokan. Bingung deh aku!

Akhirnya aku nyadar sebenernya dia mau tidur tapi bingung mulainya mengingat selama 10 hari terakhir kan dia berjuang tuh biar bisa tidur malem, jadi ketika tiba-tiba ganti suasana, dia salting. Ketika berhasil tidur, dia juga masih ngigo manggil ayahnya, teriak dan bilang takut pas jam dia kebangun (biasanya jam 1 atau 2 malem). Alhamdulillah sih selain itu tidurnya nyenyak, beruntung banget deh Vio punya turunan pelor hahaha…

Hari-hari di Kediri dimulai dengan bermanja-manja sama Uti dan Kung. Papi Mamiku juga masih hepi berat cucunya dateng, akupun santei kayak di bajaiii. Ehhh, pas udah kesini-sininya, Vio mulai deh menunjukkan hal-hal yang wow banget di mataku.

Pertama, entah karena Kediri emang so hot atau alasan lain, Vio bisa ngabisin 4 kotak susu 125ml. Wowwww! Biasany sekotak itu jadi 2hari dan berakhir di perut emak atau bapaknya, ini dia bisa ngabisin 4 kotak.

Satu kartu ambruk, yang lain ikutan kena imbasnya. Karena susunya banyak, makan jadi minim. Padahal pas pertama dateng, bisa 2-3 kali nambah. Jadilah aku pusing juga, tapi berusaha cuek.

Tak cukup di situ, aku merasa kan 4×125 ml itu kebanyakan, jadi mau ngurangin aja maksimal 2 kotak. Itulah sumber masalah. Kalau nggak dibolehin minum susu, ujung-ujungnya nangis trus lari minta dibelain Uti. Hadehhh… Dasarnya ya memang kesabaranku ga setebal sendal jepit swallow, jadi ya yang ada malah marah ke Vio.

Marah kan bikin capek ya bo! Jadi pengen deh cepet-cepet balik Bandung. Nah, kebetulan petuga e-KTP bilang aku ga bisa foto duluan karena KK belum jadi, padahal alasan utama aku mudik kemaren kan buat foto itu. Walhasil ya memang sudah saatnya aku pulang kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s