Demi Masa

Standard

<Demi masa, sesungguhnya manusia kerugian!

​Tak hanya sekadar syair lagu, tapi Al-Quran lho yang bilang. Artinya, sudah digariskan dari sononya kalau buang-buang waktu bakal nyesel entar-entarnya.Kayaknya bukan cuma aku ya yang udah merasa nyesel, 17 tahun ke belakang belum ngapa-ngapain (maklum umur baru 18 wekekeke…).

Nah, tiap aku pulang kampung ke Kediri baru kerasa waktu berjalan sangat-sangat lambat. Ga hanya aku yang merasakan, adekku yang kuliah di Malang plus suamiku juga merasakannya. Misalnya aku bangun setengah lima, pengen tidur lagi. Perasaan tidur udah lamaaaaa buanget, ehhh ternyata pas melek baru jam lima kurang dua puluh. Misal lagi jam enam aku mandi, trus masukin cucian ke mesin cuci, nyapu, atau nonton TV bareng Vio. Kalau di Bandung pasti tiba-tiba udah jam sembilan aja, eh kalau di Kediri pasti masih jam 7. Suer asli ga boong!

Aku dan adekku akhirnya berdiskusi, mungkin karena di Bandung/Malang kami beraktivitas dan dikejar-kejar waktu, jadinya waktu terasa cepat. Nah lho, ga cocok juga buat kasusku, aku kan ga kerja dikejar-kejar waktu. Malah kalau dibandingnkan di rumah Bandung area yang harus aku sapu itu cuma 1/4 area yang harus disapu di rumah emakku. Harusnya aku di Kediri lebih sibuk kan ya?

Lalu aku berpikir apa mungkin karena jarak yang jauh ya? Ga mungkin juga secara adekku yang di Malang kan deketan tuh sama Kediri, cuma 3 jam perjalanan. Kalau bandung-Kediri sih bisa aja pengaruh, karena perbedaan garis bujur atau apalah (sok-sokan belajar Geografi :p). Patah juga perkiraan itu.

Trus apa dong alasannya? Yang begini bikin males banget mudik lama-lama. Padahal dulu waktu kuliah demen banget tuh mudik ke Kediri. Aha! Kayaknya sih mulai ngerasa waktu di Kediri lambat sejak nikah aja ya? Lah, tapi adekku kan belum nikah juga tuh? *bingung*

Yah, pokoknya karena merasa waktu berjalan sangat lambat, badan rasanya gampang lemes, gampang ngantuk, gampang capek, dan pengen makan mulu *alasan :p*. Asli lho! Dikit-dikit pengen tidur padahal bukan jam tidur, dikit-dikit maunya goleran di kasur sambil nonton TV dan kipas angin yang nyala kenceng (soalnya di Kediri puanase puollll).

Entahlah, entah apa yang membuat aku merasa detik-detik di Kediri berjalan lambat. Bukan karena kangen suami juga, lha wong kalau suami ikutan mudik pun rasanya sama. Adakah yang merasakan hal yang sama selain kami bertiga? Semoga kita bukan golongan orang-orang yang merugi. Aminnnn…

2 responses »

  1. Saya juga merasakannya saat mudik ke Gresik..
    Jadi ngerasa banyak waktu terbuang..
    apalgi bangun tidur, sarapan udah ada..makan siang tinggal buka tudung saji….
    Whuaahahha…

    Ojo suwi2 nang kediri mbak.. hehehh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s