Selamat Datang Baju Tanpa Kancing Depan!

Standard

Udah lama banget ga posting di blog ini, jadi sebelum nulis mari kita sasapu dulu :p. Awalnya males posting karena kegaptekan mengalahkan keinginan untuk pamer mwahaha… Jadi, ada beberapa posting yang sama sekali tak nampak padahal udah diposting, lalu jari kaku di atas keyboard (males maksudnyah…), lalu ada ini ada itu sampai lupa punya blog.

Okey, mari kita cekidot apa yang terjadi terakhir di rumah petak kami. Yang paling hot adalah weaning. Dua belas hari setelah ulang tahun yang ke dua, Vio berhasil lepas nenen sama sekali. Mengezutkan pemirsah! Boleh jadi emaknya orang yang paling terkejut mengingat beberapa jam sebelumnya Vio masih nemplok.

Mengapa mengejutkan? Ya memang beberapa hari sebelumnya kalau jalan di luar pun Vio masih nenen. Melihat emaknya sedikit santai lalu selonjoran, dia buka gentong sendiri. Mamiku pun yakin Vio paling tidak dua atau tiga bulan lagi baru bisa lepas. Bahkan ada yang berkomentar, “Ah, ini Vio kayaknya bakal lama banget nyapihnya.”

Nah lho! Bagaimana ceritanya bisa weaning ‘secepat’ itu? Ceritanya sepanjang sepur KRD ekonomi jurusan Cicalengka sepertinya :p.

Sejak Vio 20 bulan, aku udah mulai ancang-ancang pengen slow weaning untuk menghindari payudara bengkak karena produksi ASI yang masih sangat lancar (alhamdulillah). Setiap hati semakin kuat buat segera nyapih, ada aja halangannya, mulai tiba-tiba mastitis yang ga pake Assalamu’alaikum dulu, lalu Vio tiba-tiba panas ga pake surat sakit, atau alasan lain yang sebenarnya mengingatkan aku untuk bersyukur produksi ASI tanpa hambatan berarti dua  tahun penuh. Saat itu memang masih sering LDR bahkan muncrat. Jadi, weaning itu masih hanya angan-angan.

Lalu bulan Februari lalu, Vio sempet sakit lalu nularin emaknya. Karena dia ga mau makan, jadi ya nenen terus. Aku capek lemes lunglai, jadi suatu hari aku olesin PD pake aroma therapy yang pedes, tahan sekitar 12 jam dia ga nenen, tetep ceria tapi lemes aja. Sejak itu produksi  ASI menurun drastis, ga muncrat lagi.

Aku dan Vio mulai sepakat kalau keluar rumah, dia ga boleh nenen. Semakin lama bisa tahan sampai lima jam ga nenen, tapi kalau udah sakaw ya merengek minta pulang sih! Jadi repot juga kalau urusan di luar belum selesai. Cara itu cukup membantu mengurangi produksi dan menggembleng ketahanan Vio.

Terinspirasi dari Crey yang sukses ngehypno El sampai self weaning, aku ikutan kencengin lagi hypno si Vio untuk mengurangi frekuensi menyusu. Ceritanya aku udah ga tahan banget nih pengen nyapih, jadi si Vio juga malah makin ganas nyusu dan melawan hypno-ku. Salah juga kayaknya kalimat hypno-ku, “Vio udah gede, ga nenen lagi ya, yang nenen adek bayi.” (parahnya Najip ikut-ikutan *duh*). Lalu revisi deh kalimatnya jadi Vio udah gede, kalau udah tiup lilin nenennya berhenti, yang nenen itu adek bayi. Dari kalimat hypno-nya kadang-kadang Vio masih bilang satu nenen punya dia satu lagi punya adek bayi.

Eh, ternyata sebenernya Vio udah membiasakan diri untuk ga nenen sebelum tidur dengan minta susu kotak atau air putih, tapi kadang emaknya aja males ngeladenin (toyor diri sendiri), jadi nawarin nenen dan doi menerima dengan bahagia. Sampai di situ, Vio bisa dikendalikan frekuensi nenennya kalau siang, kalau malam boro-boro deh! Jadwal nenen malem tetep jam 10, jam 2, jam setengah lima.

Saat hari ulang tahun tiba, belum juga berhasil L. Terpaksa acara tiup lilin diundur. Tadinya mau diundur seminggu, tapi ga keburu juga liat kondisi anaknya masih sering sakaw gitu. Jadi baru dua belas hari setelah ultah deh Vio tiup lilin, kebetulan pas tanggal merah Jumat minggu lalu.

Sebelum shalat Jumat, Vio masih nenen biasa sambil ngamuk pas ayahnya bilang nenen terakhir. Tiup lilinnya mah serius ya, pake kue dan lilin angka dua, ngundang anak-anak tetangga buat makan kue bareng. Biarpun dikasih tau mendadak sebelum shalat Jumat, ada juga yang bawa kado.

Setelah tiup lilin, mulai ngantuk kan, merengek minta nenen sampai sekitar sejam, tapi semua masih terkendali sih, bukan ngamuk tantrum heboh gitu. Dia cuma minta gendong trus nonton tivi, udah deh. Malem mau tidur nangis lagi, gendong ayun-ayun bobo deh. Sekarang sih udah mulai bisa tidur sendiri, ga perlu dikelonin kalau malem mulai kemaren. Cepet ya, jadi seneng dan terharu Vio makin gede.

Dari lima hari weaning, baru 2 kali mompa karena berasa penuh banget. Sebelum keburu kepenuhan, dipompa sekiar 60-90ml aja. Thanks to penemu pompa ASI, jauh-jauh deh bengkak! J

So, selamat datang baju tanpa kancing depan :D!

 

2 responses »

  1. Hallo mba ika..saya juga sudah menaypih Arza (23 bulan). Dan emnag bener ya, bisa pake baju kancing depan.. Tapi sepertinya tidak lama, karena bulan depan insya allah akan melahirkan adeknya Arza dan kemabli bersahabat denagn baju2 berkancing depan..
    Oiya..salam kenal ya…

    • wowwww… keren udah hamil dan mau melahirkan lagi, aku blm berani hihihi… semoga lancar ya…😀. Nikmati hari-hari tanpa baju berkancing depan, aku lgsg bongkar lemari dan nemu baju2 jaman SMA yg msh muat hihihi…
      oya,salam kenal juga. makasih ya udah berkunjung🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s