Mak Eteh

Standard

Seperti yang sudah aku postulatkan dalam hati (maksud??), blog ga penting tp seksi ini ga akan pernah posting resep atau ngomongin orang dengan negatif. Tapiiiii… Kali ini mohon dimaafkan ya, pasti ghibah dan tak akan subjektif. Jadi, kalau ga mau dosa, ga usah dilanjutin bacanya.

Bahasanya santai dikit ya, soalnya kan postingan ini isinya gosip ya bo! :p

Di suatu desa di tempat tinggal putri cantik jelita a.k.a. Ika Rahma (langsung diunfollow massal deh! :(), tersebutlah seorang ibu setengah baya bernama Mak Eteh. Mak Eteh tinggal bersama suaminya. Konon, pasangan suami istri ini ga punya anak. Keduanya kira-kira sudah berusia 50-60 tahunan deh!

Mak Eteh dan suaminya punya usaha warung yang menjual segala tetek bengek kebutuhan rumah tangga, dari mulai shampo, sabun, mentega, beras, kopi instan, bala-bala dkk, krupuk, dan beberapa jenis masakan siap makan (telur balado, pepes ikan, ayam goreng, dll.). Karena yang dijual cukup lengkap, Mak Eteh punya pelanggan yang banyak. Apalagi, masakannya enak juga dan lumayan murce merice (misal ayam goreng krispi bagian paha 3.000 saja). Kayaknya sih, warung Mak Eteh ini paling lengkap di kampung nan elok itu (njieeee…).

Oya, Mak Eteh menerima pesanan bolu dan kue-kue atau masakan katering bagi tetangga yang punya hajat. Semua dikerjakan berdua saja dengan suaminya. Malahan Mak Eteh juga menyuplai pedagang makanan keliling setiap pagi. Agen-agen Mak Eteh ini lumayan banyak. Yah, singkat kata singkat cerita, Mak Eteh ini ngetop sampai kampung sebelah juga.

Sayangnya, kengetopan Mak Eteh ini, bagaimanapun, tidak bisa menyaingi Ayu Ting Ting (mulai ngelantur :)). Selain ngetop karena warungnya, Mak Eteh juga terkenal galak dan judes, beda banget sama Ayu Ting Ting yang menggemaskan kan?

Setahun lalu, ketika memutuskan undur diri dari dunia persilatan alias di rumah saja mengurus Vio, aku mulai deket sama Mak Eteh *ehemmm*. Mulai sering belanja ke warungnya pagi hari. Waktu awal-awal perkenalan sih jarang bawa Vio, cuma bawa bodi sama dompet. Mak Eteh jutek banget gara-gara aku ga bisa bahasa Sunda. Usut punya usut, doi menganggap aku anak sekolahan yang ga tau sopan santun karena belagu ngomong Indonesia melulu.

Suatu hari nan cerah, aku belanja sambil gendong Vio yang lagi lucu-lucunya. Terkejutlah si doi lengkap dengan celetukan,

    Oh, sugan teh budak keneh, ternyata geus boga budak! Pasti kawin lulus SMP, nyak?

Gubrakkkkkk!!! Jadi, selama ini doi judes karena menganggap aku masih anak ingusan dan ga bisa Nyunda. Okelah kalau begitu.

Kejudesan lain yang seringkali dikeluhkan pelanggan adalah menyuruh pembeli mencari sendiri dagangannya. Bukan apa-apa, tapi ngomongnya itu lho! Silahkan menikmati ilustrasi berikut:

    Pembeli: Mak, ada terong?
    Mak Eteh: Tingali we aya henteu (Liat aja ada atau nggak)
    Pembeli: (seandainya aku yang beli) Maksud lo? Siapa yang dagang? Enak bener nyuruh-nyuruh ngeliat sendiri (sayangnya jawaban ini seringkali tak terjadi :p).

Para pelanggan Mak Eteh seringkali mahfum kok kalau doi sering banget ngomong seperti itu. Yah, bagaimanapun mereka butuh dagangan Mak Eteh, walaupun seringkali harga sayuran di Mak Eteh sangat mahal.

Nah, ini pengalaman-pengalaman konyolku berkomunikasi dengan Mak Eteh.

Aku (A): Beli kentang 2 biji aja yang sedeng. Berapa?
Mak Eteh: Kalau seperempat 2ribu. Beli 2 biji 3 ribu
A: Ya udah seperempat aja
ME: (menimbang kentang 2biji yg ternyata tepat seperempat kilo) Ini 3ribu
A: Loh, itu kan seperempat, bukannya dua ribu?
ME: Tadi kan pertama nyebutnya pengen dua biji, ya walaupun dua biji itu seperempat bayarnya tetap 3 ribu
A: ???

A: Beli lengkuas
ME: Apa itu lengkuas, ga ada di sini
A: Yang itu (menunjuk keranjang lengkuas)
ME: Itu mah laja, di sini ga jual lengkuas
A: (berpikir keras. Bagaimana bisa dia ga jual lengkuas padahal laja dlm bahasa Indonesia itu ya lengkuas itu!)

A: Beli kubis
ME: Kubis itu apa? Ga tau
A: (berpikir cepat mendapat sinonim kubis dalam bahasa Sunda). Kalau kol ada?
ME: Oh, ngkol mah ada.
A: Kubis itu ya kol.
ME: Dari mana bahasa kubis itu, Pak SBY juga bilang ini ngkol!
A: (Siap-siap nimpukin kamus grrrhhhhh!)

A: Ada pete?
ME: Apa itu pete? Peuteuy meureun?
A: (terserah Mak aja deh maunya apa).

A: Beli kolang kaling
ME: Berapa?
A: Berapa ya? 2ribu boleh? (Karena doi nanya berapa, aku jawab nominal uangnya, ternyata maksud doi tuh beli berapa banyak)
ME: (mengomel panjang tentang ongkos dari pasar dsb.) Neng kalau 2ribu dari sananya jg belum boleh, seperempat dua ribu lima ratus, sekarang ongkos mobil mahal, belum untungnya, belum kebuangnya. Angkot susah, mana cangkaleng barangnya susah bla bla bla
A: (emosi) Bu, ibu nanya berapa, saya nanya 2ribu boleh ga? Kalau ga boleh, bilang aja ga boleh, saya ga perlu diceramahi tentang angkot dan tetek bengek. Saya cuma mau beli kolang kaling.
ME: Ya makanya kalau 2ribu itu nanggung
A: Ya udah seperempat dua ribu lima ratus juga saya bayar kok! Mau seperempat lima ribu juga saya bayar, lha wong saya ga tau harganya. Dibohongi juga saya ga tau, kok malah ceramah harga di pasar. Ribet (emosi memuncak)
ME: (muka merah padam karena kaget aku marah-marah)
A: (ngeloyor pergi dengan kesel)

A: Ada susu ultra yang putih?
ME: Ga ada, adanya susu kental manis putih. Buat apa?
A: Buat bikin kue
ME: Bikin kue itu harusnya pakai susu kental manis aja, biar atasnya ada lapisan manis nanti enak.
A: (tak menemukan sinonim muffin dalam bahasa Sunda) Oh, ya udah ga jadi deh bikin kuenya (pasrah).

Begitulah Mak Eteh, orangnya unik dan menggemaskan deh! Mungkin kalau dalam tulisan aja ga kebayang bagaimana dia bikin aku atau orang yang beli kesel. Selalu ada hikmah dalam interaksi kita dengan orang lain. Dalam kasus Mak Eteh ini, aku sadar sepenuhnya harus segera menyusun kamus Inggris-Sunda, Indonesia-Sunda, Jawa-Sunda hehehe…

2 responses »

  1. hahahaha jadi inget tukang warung di deket rumah sodaraku ko.jutek parah gitu tp tetep laku krn (bedanya) dia lebih murah. tpi dong dia buka sama tutupnya suka2 jadi langganan suka kelimpungan. alesannya cape, pengen tiduran aja, ato baru dikirim uang sama anaknya. nanti buka lagi kalo uangnya mau abis. kdg dia ada duduk2 di depan rumah tapi kalo ada orang beli garem misalnya, suka jutek bilang “eta teu katingali warung tutup ?”

  2. Wakakaka… Ada aja yg kayak gitu hihihi.. Update dari Warung Mak Eteh kmrn, ada makaroni serebuan dpt seplastik gede hahaha… Langsung abis dong! Tumben murah soalnya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s